Tuesday, December 13, 2011

Kehidupan Masyarakat Kota Roya


Assalamualaikum


Sedar X Sedar Dah 3 Tahun 
Aku Keluar Dari Kepompong Masyarakat Negeri Tempat Lahir Tercinta

X de apa yang aku nak sampaikan

Cuma kehidupan masyarakat yang semakin sibuk
Berlumba lumba mencari rezeki dan pendapatan
Menjadi duri dalam daging kepada keruntuhan akhlak dan tamadun manusia hari ini

Hidup di Kota Raya

Penuh dengan kepantasan
Baik di dalam bidang kerjaya
Mahupun di laluan laluan kesesakan manusia
Semuanya tergesa gesa mengejar masa dan harta

Pantang Jam Siket

X hairanlah kalau dengar bunyi hOn kereta , lori, bus , motor
Menggamatkan lagi suasana kota raya yang sentiasa bising da sesak

Soalnya, di manakah tamadun bangsa Malaysia?

Adakah tamadun dan entiti nilai2 murni masih terbekas dalam diri masyarakat metropolitan ini..Tuntutan zaman dan masa mengajar kita erti berkerjaya dan sentiasa berlumba lumba menjadi yang terbaik

Kerana Sisitem Meritokrasi yang menjadi penanda aras
Semua pihak terlalu sibuk membaiki kehidupan pribadi

Tapi tanpa sedar nilai2 murni semakin terhakis dalam jiwa masyarakat hari ini. Budaya hedonisme menjadi nadi kepada kehidupan masyarakat kini.

Yang tua bukan untuk dihormati
Yang muda bukan untuk di sayangi


Siapa Yang Beradi Di Atas Dialah Tuan
Tiada beza dalam usia dalam mempertaruhkan kehidupan

Mungkinkah Kemajuan Sistem Pendidikan Sudah Cukup Menjamin Keamanan dan Kemakmuran Negara Pada Masa Akan Datang?

Yaa. Pastinya kita memiliki generasi yang lebih kompetitif dan produktif.Tapi kita ketandusan generasi yang berhikmah dan bertamadun. Kita kehilangan generasi yang berakhlak dan bermoral.

Siapa Yang Bertanggungjawab?

Pemimpin atau Kita?


1 comment:

NHMS said...

hidup kat kota raya memey mencabar,
lbey suke tinggal kat negeri asl.
xde nye trafic jam, xbising, xbingit.

tenang je... :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...