Tuesday, May 29, 2012

Helang Yang Patah Sayapnya



Aku umpama seekor pipit diasuh dan dididik menjadi seekor helang
Aku keluar dari sarang lalu terbang ke seluruh pelusuk bumi dengan gah dan berani
Tapi hari ini sayap aku patah dan aku cedera, mampukah aku terus terbang menjadi sang raja udara

Assalamualaikum, aku adalah pipit yang dilatih menjadi helang yang garang. Paruhku semakin tajam, sayap dan kepak semakin lebar. Kerana aku akan bebas ke awan yang luas, terbang memburu mangsa dan menjadi helang yang digeruni. 365 terakhir di bumi waqafan ini, aku curahkan bakti buat bakal2 helang yang baru sahaja masuk ke sangkar. Semoga mereka juga menjadi berani dan gagah seperti yang lain. Setelah genap 2 tahun aku mula mengorak langkah, bermigrasi dari sebuah bumi yang penuh dengan didikan kepada sebuah perjalanan yang penuh dengan cabaran. Aku adalah helang yang menjadi perhatian ribuan manusia.

Memang perjalanan ini lebih sukar daripada apa yang aku sangkakan,

Aku baru sedar, menjadi seekor helang pastinya punyai ramai musuh dan digeruni ramai pihak. Terus terbang dan terbang mengibarkan panji2 kemenangan dan kebebasan, meneroka setiap inci alam. Daripada hidup dalam sekumpulan helang aku mula berjinak-jinak dengan ribuan kicauan burung yang lain..aku mula mencari identiti yang lain..kerana helang sering diketepikan..katanya helang seorang yang penuh dengan kemahiran dan kepakaran..katanya helang terlalu garang..jadi aku x mahu menjadi seekor helang yang dibenci dan diketepikan..aku mahu sama seperti mereka, berkongsi kegembiraan bersama mereka..kerana kita masih sama..seekor burung yang terbang bebas di awan biru..


Tapi aku masih seekor helang yang sudah diterima dalam kelompok burung yang lain..aku mula menjadi helang yang membantu anak-anak burung yang lain..aku menjadi helang yang memapah burung2 yang mula patah sayapnya..aku seronok menjadi helang yang hebat..dan aku mula terbang lebih tinggi dan tinggi..dan aku pula digelar helang yang lupa diri..


Akhirnya aku sunyi, aku tahu menjadi helang ini bukannya mudah..aku seronok melihat ribuan kicauan burung yang lain..hidup bersama..tiada bezanya..dan aku turun ke bumi..aku kembali kepada asalku..pipit yang kecil..bergaul dan bermesra dengan semua teman2 aku yang lain..aku pula hanyut dalam dunia aku..


Wah, bahagia sungguh dapat merasai nikmat kehidupan ini..baru aku tahu, walaupun aku adalah helang..aku belum tentu dapat merasai nikmat kehidupan ini..sedangkan menjadi pipit pun, aku sudah mengecapi sebuah kehidupan yang berwarna warni..


Namun, menjadi pipit membawa aku tenggelam dalam jutaan burung yang gah..paruhku tidak lagi tajam, kepak juga tidak sebesar mereka..aku pula tidak dapat menjadi seorang pembantu kepada teman2 yang lain..aku mulai berfikir..jauh mana lagi dapat aku terbang..tidak mengapa asalkan sayap dan kepak ini masih ada, aku mampu lagi membawa diri ke serata dunia...lalu aku dengan egonya terus menjadi sang kecil yang berani..tidak aku pedulikan helang2 di awan biru..aku lebih seronok berada di bawah ini..


Tapi hari ini, sayap aku patah..aku tidak mampu lagi terbang..patah teruk..aku pula ditinggalkan oleh pipit2 lain..helang juga tidak datang membantu..kerana mereka adalah helang yang ego..mereka rasa mereka helang yang hebat..biarlah mereka..aku dengan dunia aku..seekor burung yang sudah patah sayapnya..tidak mampu lagi terbang..aku mula memikirkan sejarah silam yang mendidik aku menjadi sang raja udara...aku adalah hero dalam kalangan mereka..aku adalah pahlawan yang x mengaku kalah..jadi adakah ini akhir cerita aku?


Biar patah sayapnya, selagi darah ini mengalir dalam setiap inci ruang badan ini..akan kuteruskan perjalanan kehidupan ini..aku mula belajar erti kehidupan..aku mula bersyukur erti kebebasan dan kebahgiaan..aku melihat ribuan burung di udara dan aku sedar, aku pernah di sana bersama mereka..tapi hari ini aku dibawah..tidak mengapa, syukur alhamdulillah, nyawaku masih ada.. setiap kehidupan adalah seperti putaran roda, ada masa kita di atas, dan ada masa kita di bawah..


Aku kuatkan semangat untuk belajar berjalan di bumi, tidak mengapa aku x mampu terbang, asalkan aku ada harga diri..aku sedar, berada di awan dan terbang semata-mata belum tentu membawa aku menjadi insan yang bersyukur..berada di atas juga belum tentu mejadikan aku insan yang mengenali kesilapan diri.. menjadi seekor burung yang patah sayapnya sudah cukup istimewa dan bersyukur kerana aku dapat mengenali dan menginsafi kekurangan diri ini..aku masih dikurniakan kelebihan2 lain..Mengapa perlu aku terus menerus menyalahkan takdir...aku masih mampu berjalan..daripada berjalan aku boleh belajar berlari..aku masih boleh berbakti..perjalanan ini menjadikan aku lebih dewasa..lebih banyak pengalaman yang boleh aku tempuh dan hadapi...hari ini aku sedar, sebenarnya aku bukan seekor burung yang kalah di udara, tapi aku adalah burung yang diberi peluang berbakti di bumi..di saat burung lain sedang hebat bergurau di udara, aku adalah seekor pipit yang sedang bangkit dari bawah, belajar untuk berjalan dan terus berlari..


X mengapa aku x dapat terbang tinggi ke udara lagi
Kerana dengan berjalan pun sudah cukup mendewasakan aku
Mengenali Allah akan menjadikan kita insan yang bersyukur atas nikmatnya.



2 comments:

iffa Afifa said...

sebuah cerita yang mempunyai maksud yang TERsangat mendalam . Syabas ! Anda berjaya memeningkan kepala saya utk baca beberapa kali . :)

Naim said...

hanya mereka yang masuk ke bumi waqafan , dan kemudian menempuh perjalanan di luar bumi waqafan sahaja yang mampu menilai setiap bait bait kata dalam entry saya kali ini. Ini adalah realiti yang berlaku.

Ifa adalah pipit yang akan diasuh menjadi helang, semoga ifa juga akan belajar seperti apa yang saya belajar dan ramai lagi senior2 lain. Dan, perjalanan di luar juga adalah guru terbaik buat kita.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...