Wednesday, June 20, 2012

Jangan Pandang Aku Tinggi. Cukup Sekadar Abid.


Termenung melihat kecantikan duniamu ya Tuhan..
Sungguh jauhkan aku dari sifat2 kufur nikmat dan miskin akhlak..
Aku hambamu yang x kunjung malam mengharapkan keampunan..
Tapi aku selalu jatuh saat hendak bangun..aku jatuh saat aku berdiri..
Itulah aku, hamba yang x putus putus melakukan kesilapan demi kesilapan..

Aku bukan seorang daie yang tinggi budi pekertinya..bukan juga seorang akhi yang molek gayanya..bukan juga seorang naqib yang soleh tuturnya..aku cuma seorang sahabat yang berdamping, bermesra dan membantu ketika susah dan senang. Aku cuma, seorang teman yang ada untuk menghiburkan desir waktu yang berlalu bersama teman2 seperjuangan..Aku cuma, seorang rakan yang ada untuk mendengar luahan perasaan dan hati kawan2 yang dalam keresahan..aku cuma seorang insan yang berdiri atas kaki sendiri, bergerak di bumi hakiki, mencari seberapa banyak mungkin mutiara2 duniawi agar ia menjadi bekalan ukhrawi..walaupun kekadang jalan ini sungguh licin untuk aku telusuri, aku cuba untuk memaut pada rantai2 ukhwah yang terbina kerana itulah guna mereka..sahabat2 yang ada tika kita hampir terjatuh..merekalah nadi kekuatan..

Tuhan,kekadang aku rasa seolah aku x mampu lagi berdiri..kerana sakit rasanya berkali-kali jatuh..aku bangkit dan jatuh lagi..susahnya mujahadah itu..berbolak balik hati ini,berkocak melepaskan buih2 nya..Tuhan, kekadang aku rasa malu untuk bangkit..malu rasanya kerana terlalu kotor diri ini utk menemuimu Tuhan.. Kalaulah tika ini Baginda masih ada..akulah insan paling malu utk bertemunya..terasa terlalu hina aku dihadapanmu Tuhan..x layak aku ke syurgamu...tapi tidak pernah aku minta kau campakkan aku ke nerakamu..

Aku melihat ribuan manusia di muka bumi ini..bertaburan dengan dunia sendiri..bertebaran dengan acuan dan gaya yang berbeza beza..banyaknya ragam..Aku adalah satu antara mereka...berkejar-kejaran mencari keuntungan dunia..bahagia rasanya..tapi tatkala pintu hati ini diketuk dengan sentuhan paling lembut daripadamu Tuhan..aku lemah...kaki ini seperti dikunci..kaku..beku...lesu...layu..Tuhan, izinkan air mata ini mengalir agar ia menjadi bukti di mahsyarmu kelak..terima lah aku, ibadatku, sujudku,doaku dan hajatku Tuhan..Sungguh, aku cuma insan dan hamba yang terlalu dhaif dan lemah..tapi kebergantunganku terhadapmu x pernah putus walau sekali..

Teman, benar aku terlalu banyak kekhilafan..terlalu banyak kekurangan..tapi teman, ingatlah aku bukan ingin kau memandang aku tinggi pribadinya..aku bukan ingin kau puji aku hebat akhlaknya..aku bukan ingin kau sanjung aku kuat prinsipnya..aku bukan ingin kau hormat aku soleh wataknya.. itu semua bukan aku...xlayak walau dari mana sisi pun..cuma satu sahaja yang aku pinta..pandanglah aku sebagai abid..cuma hamba Allah yang sama seperti kamu..pandanglah aku seperti seorang sahabat yang sama seperti kamu..aku juga punya cita2..aku juga punya harapan..aku juga punya impian..kita sama teman..kadang kala aku juga jatuh tersungkur dek kerana ujian yang terlalu kuat..teman, jangan lepaskan rantai ukhwah ini bila aku rebah..teman, tariklah tangan aku ini agar tidak jatuh ke lembah neraka..teman, pautlah bahuku ini agar kita akan terus bersama walaupun badai datang melanda..jadikan tali ukhwah ini semata mata kerana Allah..

Teman terlalu sakit hati ini bila dihina insan yang tiada harga diri..terlalu lemah hati ini bila dicaci tiada kasih pada Rabbi..terlalu layu kaki ini bila dikata penjual maruah agama..terlalu sayu hati ini bila dikata pembawa fitnah pada agama..teman, sekalipun aku pernah menadah ilmu di tanah bumi waqafan..itu bukan jaminan kita berbeza darjat..itu bukan jaminan aku lah insan yang hebat..ingatlah, orang yang paling hebat disisi Allah itu adalah org yg paling bertaqwa..sebaik-baik perancang hanyalah Allah.. kerana itu janganlah kau letakkan segunung harapan padaku...aku cuma abid..manusia yang dilahirkan daripada setitis air mani yang hina...ada masa di atas..ada masa di bawah..jadi peganglah tali persahabatan ini agar ia tidak putus..tariklah aku andai tak mampu lagi memikul..

Aku akan terus berjalan biarpun cabaran datang bertali arus..bukan berundur dan berlari..kerana Islam ini akan terus menuju kehadapan sehingga ke garisan kejayaan..dan aku cuma pembawa segenggam amanah..andai tiba hari ajalku..jangan lupa panjatkan doa untuk aku seorang insan yang penuh kekhilafan.. 

Teman..andai ada nasihat aku yang mengguris hatimu, maafkan aku..kerana aku x pndai menasihati..teman andai ada kata2 ku yang menyakitimu..maafkan aku..kerana aku cuma menyampaikan..maafkan aku atas segala kekurangan...salam perjuangan buat teman2..

Sesungguhnya apabila aku menasihati kamu, bukanlah aku terbaik dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah, maka akan jadi sikitlah orang yang memberi pengajaran.

( Imam Hasan Basri )




2 comments:

mira maisara said...

amboi panjangnyer entry die..hhee

aLieF si Muncung ManiS said...

ya Allah...amek kau..patut la mcm banyak je trafik..rupanya kau yang promote blog aku..terima kasih la sbb promote blog tu..biasa2 saja blog tu...blog tu mmg tempat utk aku mengarut dan melepaskan bosan...terima kasih byk2...huhu..p/s--> jangan korek hidung masa main handphone touchscreen..nanti tahi idung melekat kat skrin..haha..gurau saja..peace yo..salam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...