Monday, August 12, 2013

Syiah Itu Sesat Lagi Menyesatkan Dari Dulu Hingga Kini





Dulu orang kata Raikan perbezaan, Syiah itu juga Islam. Kenapa perlu bermusuh ? Ya aku pun dalam kalangan orang2 ini. Namun, ilmu sentiasa mengubah kita menjadi manusia lebih cakna dgn kebenaran. Rupanya, Syiah ini jauh lebih bahaya utk kita dekati malah dampingi. Golongan yang mengkafirkan sahabat tetapi masih lagi mengaku sebagai Islam.

Dulu orang kata kt Malaysia ni ada Syiah ke? Macam xde je. Tapi alhamdulillah sedikit2 rahsia syiah di Malaysia terbongkar. Rupanya di seluruh negara adanya golongan ini yang sedang giat berdakyah. Gerakannya kita sekat. Orang kata salah sekat Syiah ! diorang pun golongan berkopiah putih, golongan wanita bertudung labuh, golongan menutup aurat, golongan berpurdah. Tapi jangan tertipu, Islam bukan pada pakaian , tetapi pada Aqidah dan Tauhid. Sayangnya Syiah, auratnya ditutup tapi Aqidah nya jauh memesong.

Dulu orang kata betul ke Syiah ni sesat? Apa buktinya. Kerajaan x buat apa2 pun. Tapi alhamdulillah kini semua gerakan Syiah diharamkan. Pusat Syiah dihapuskan. Persatuan Syiah dihazafkan. Pendek kata, kerajaan sudah amik peranan. Alhamdulillah. Sekarang apa pula peranan masyarakat? mendabik dada, menunding jari atau mengikut membuta tuli? Jangan leka, tambah ilmu di dada supaya kita lebih bersedia berhadapan dgn golongan2 agama yang berkopiah dan berjubah kt luar sana. Wataknya warak bak si pencinta Sunnah, tapi rupanya dia jelmaan Syiah yang menyesatkan.

Tapi sayangnya, masih ada lagi orang kata Kalau x tau apa2 pasal Syiah baik x payah cakap la ! Kesian pada insan begini, pada ketika kita semua rancak membongkar rahsia dan penipuan Syiah, masih ada lagi golongan yang tidak mahu mengambil berat perkara ini, masih ada yang x mahu membaca dan mencari kesesatan Syiah ini. Jadi, inilah tanggungjawab kita semua, sebarkan kesesatan Syiah.

Dulu orang kata, kenapa perlu bagi Ustaz yang bertauliah sahaja memberi ceramah, membuka kelas Agama, dan menyampaikan ilmu di masjid2. Kini baru kita tahu bahayanya jika si penyampai ilmu agama ini tidak kita tapis, tidak kita saring dan tidak kita selidik dahulu siapa orang nya. Benar, dari luarnya dia berjanggut, dahinya hitam, berjubah dan juga berserban. Rupa2 nya dia ini juga jelmaan Syiah yang hadir seperti Tuan Guru yang warak.

Dulu orang marah kita kritik Tariqat, Sufi , dan berguru dgn guru2 pondok . Bukan menghina institusi pondok, tapi ianya membuka ruang pada ajaran agama yang boleh menyeleweng. Kalau kita mendapat Tuan Guru yang benar, alhamdulillah kita berada pada laluan yang benar. Tapi kalau kita tidak dapat daripada yang benar, nampak gayanya binasalah diri dunia akhirat. Dari segi perundangannya, Pondok2 ini boleh dibuka oleh sesiapa sahaja. Tanpa perlu berdaftar di bawah mana2 institusi. Maka, ia amatlah merisaukan sekiranya banyak pondok dan madrasah di negara ini mula dicemari dgn ilmu dan fahaman Syiah mahupun ajaran yang terpesong dari jalan Ahli Sunnah. Perbandingannya samalah seperti Bernikah, kenapa dari segi undang2 kita wajibkan orang yang berkahwin ini berdaftar dahulu ? Kerana tujuannya utk mengelakkan zina, sumbang mahram dan membanteras golongan yang mengaku berkahwin tetapi tidak berkahwin. Pendek kata, jika semua institusi agama kita daftarkan, setidak tidaknya ianya memudahkan kita utk mengesan dan mengetahui latar belakang si penyampai ilmu tersebut dan gerakan di pusat tersebut.

Hakikatnya, kesesatan dan kebenaran ada di depan kita. Terpulang utk kita berdiam diri atau mencari yang mana benar yang mana tidak. Menentang Syiah ini satu amanah buat semua. Jangan jadikan Politik sebagai jualan utk membenarkan ajaran Syiah. Golongan seperti Khalid Ismath tu juga harus kita jauhi. Dia amat berpengaruh dgn Solidariti Mahasiswa ! Dia sendiri mengaku Syiah, tapi kenapa masih ramai mahasiswa Islam yang bertudung labuh dan berkopiah ini bersama bergerak dgn Beliau? Jelas, jangan sampai generasi Mahasiswa juga tersesat dgn ideologi sesat Syiah muda ini. Yang tua, yang muda, yang biru, yang hijau, semua Ayuh Sepakat Tolak Syiah .

Sekian sahaja.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...